Langsung ke konten utama

Puisi : Antara Aku, Tuhan dan Sahabat

Ada jarak antara sujud dan kematian
Seperti terbangnya Hud - hud mencari Tuhannya
Atau bertemunya jaring laba - laba dan kepasrahan
Ini soal perjalanan yang jauh dan melelahkan

Aku rindu Tuhanku seperti rindunya bunyi adzan di penghujung pagi
Aku rindu Tuhanku seperti menangisnya bayi mencari emaknya
Aku rindu Tuhanku seperti Ibrohim mencari Tuhannya
Ya aku rindu dalam dekapan cintaNya

Aku hanya gelombang di pagi hari
Aku hanya debu di bawah roda sepeda
Aku hanya nafas lemah yang tak kuasa
Aku hanya setetes kehidupan yang sering dilupakan
Ya aku hanya mimpi gelandangan yang kesiangan

Sobat kemana aku mencarimu?
Dimana senyum keperkasaan itu kutemui?
Apakah di dekat angrrek yang sedang istirahat?
Atau engkau bersembunyi dalam kerinduan yang kau simpan di langit?
Sobat, aku akan terus mencarimu

Udara mengabarkan kepadaku
Suara malam membisikan kerinduan itu padaku
Detik - detik siang membersamaiku
Kemana sahabat surga yang menanti di sana
Kapan kita berjumpa disaksikan kelemahan yang menangis di ujung senja

Tuhan aku ingin Engkau jadi saksi
Saksi warna putih kerinduan antara aku, sahabatku dan Engkau
Aku menanti di kesetian bersama suara malam yang mulai sepi

Karya : Riyono
Pegiat Komunitas Wedangjae

Komentar

Populer

Milestone Wedangjae Online

Assalamu'alaikum Wr.Wb,

Ini adalah sebuah milestone atau sebuah tonggak baru atau Nol Kilometer bagi Komunitas Wedangjae online. Setelah didirikan tahun 2002 dan memiliki web untuk pertama kali tahun 2003 di Geocities (free) menggunakan Dreamweaver, Flash, dan Frontpage, hingga mengalami pasang surut dengan web berbasis CMS berdomain dotcom (2006-2010) dan dotnet (2010-2017), kini Wedangjae hadir kembali dalam bentuk yang lebih praktis, menggunakan blog engine sebagai 'angkringan'-nya.

Sebagian tulisan adalah arsip digital para pegiatnya atau kegiatan yang pernah dilakukan Wedangjae, sehingga tanggal posting sebelum Maret 2018. Sebagian yang lain adalah karya terbaru di awal-awal tahun 2018. Semoga bermanfaat.

Wassalamualaikum Wr.Wb.


Tren Pendidikan Era Milenial

Zaman berubah. Era milenial namanya. Generasinya ditandai oleh peningkatan penggunaan dan keakraban dengan komunikasi dan media teknologi digital. Gawai di tangan. Pengetahuan mudah di dapat, ruang obrolan bertambah luas, tanpa sekat dan tanpa batas. Inilah kompetitor guru saat ini. Kompetitor yang sangat serius. Selalu meng-update diri, dengan sangat pesat. Mari kita proyeksikan pendidikan di masa depan, berdasarkan fenomena kekinian. Karena generasi yang dididik hari ini akan hidup di masa depan.Sesuatu yang relevan di hari ini, mungkin akan usang di masa depan. Bisa jadi, bila hari ini sekolah keliru ajar. Lahirlah generasi pengekor, bukan ‘pemimpin barisan’.
Berdasarkan data Indonesia Digital Landscape 2018, yang dirilis pada bulan Januari 2018, dari total Populasi penduduk yang 265 juta jiwa, pemilik Unique Mobile User adalah 178 juta jiwa (67 %), Internet Users 132,7 Juta Jiwa (50 %) dan Active Social Media Users 130 juta jiwa (49 %). Dan dari pengguna internet itu, 91 %adalah pen…

Urgensi Wakafprenuer Menuju Masyarakat Wakaf

Wakafprenuer adalah istilah anyar bagi pegiat wakaf produktif. Seperti dalam tulisan sebelumnya di Seruji Penulis menguraikan 3 langkah memajukan wakaf yakni literasi, kreasi dan konversi. Idealnya seluruh ketiga tahapan tersebut diperlukan para wakafprenuer sehingga membentuk sebuah ekosistem. Tahap literasi sebagai langkah awal merupakan upaya memberikan kesadaran pentingnya berwakaf kepada publik. Para wakafprenuer ditantang menciptakan berbagai program literasi yang ramah terhadap publik (user friendly). Target literasi utama menyasar kepada kalangan millenials atau generasi muda “kids jaman now”. Jumlah mereka ini luar biasa karena Indonesia mengalami bonus demografi. Selain itu pemahaman ideologis generasi ini masih dalam proses pencarian sehingga sangat potensial dan strategis. Karena generasi muda ini mayoritas menggunakan telepon pintar maka dibutuhkan aplikasi menarik yang terkait permainan atau game perwakafan. Generasi millenials yang dijangkiti budaya FoMo (Fears of Miss…